Day: November 4, 2020

Tuduhan Baru Pelecehan Telah Membumi Tim Renang Artistik Kanada

Tuduhan Baru Pelecehan Telah Membumi Tim Renang Artistik Kanada – Baru-baru ini, situs pelatihan Montréal untuk tim renang artistik senior Kanada (sebelumnya disebut renang tersinkronisasi) ditutup menyusul laporan pelecehan.

Tuduhan Baru Pelecehan Telah Membumi Tim Renang Artistik Kanada

Radio-Canada Sports memperoleh rekaman Julie Healy, kepala petugas olahraga Canada Artistic Swimming, menanggapi tuduhan pelecehan psikologis dan komentar diskriminatif dari atlet: “Kami tidak dapat terus beroperasi di lingkungan di mana atlet tidak merasa aman, di mana pelatih tidak merasa bahwa mereka dapat bekerja tanpa dituduh bermusuhan, melecehkan, dan melecehkan.” agen sbobet

Meskipun Healy mengklaim bahwa dugaan pelanggaran hanya terjadi sejak 2019, perenang artistik telah menyatakan keprihatinan tentang lingkungan pelatihan yang kejam selama bertahun-tahun , seperti yang ditunjukkan oleh postingan media sosial baru-baru ini oleh mantan perenang artistik tim nasional. Dan pernyataan baru-baru ini oleh organisasi Renang Artistik Ontario menunjukkan bahwa ini lebih merupakan masalah olahraga yang luas.

Mengontrol Lingkungan

Penelitian kami menemukan bahwa atlet wanita dari olahraga estetika – mereka yang membutuhkan kapasitas fisik di samping keterampilan dan kesenian, seperti renang artistik – melaporkan pengalaman pelecehan psikologis yang berulang, termasuk praktik yang mempermalukan tubuh. Renang artistik membutuhkan fisik yang ramping, panjang, dan ramping dan semua atlet dalam tim terlihat serupa. Untuk memenuhi ekspektasi ini, banyak pelatih telah melakukan praktik seperti penimbangan rutin, membuat pernyataan yang merendahkan tentang tubuh atlet, dan merekomendasikan praktik makan yang tidak sehat.

Mengingat dampak yang sangat nyata dari menyuarakan kekhawatiran ini, termasuk dikeluarkan dari tim, para atlet telah belajar untuk patuh, dan sering kali terpaksa mengorbankan kesehatan mereka jika mereka memilih untuk tetap berada di tim. Beberapa akhirnya meninggalkan olahraga sepenuhnya.

Masalah Pembinaan

Anehnya, Healy merujuk pada kekhawatiran tentang pelatih yang merasa bahwa mereka tidak dapat melakukan pekerjaan mereka tanpa rasa takut dituduh bermusuhan, melecehkan, atau melecehkan. Seseorang harus bertanya-tanya apa praktik pembinaan ini yang menimbulkan ketakutan menjadi kasar?

Sebagai profesional yang mengawasi kesehatan dan perkembangan remaja dan orang dewasa yang baru muncul, bagaimana mereka dianggap sebagai pelecehan atau pelecehan?

Penelitian menunjukkan bahwa budaya tetap berlangsung kontrol dalam dunia olahraga elit, di mana menghina dan memalukan komentar dan mempermalukan tubuh yang praktek normal. Dalam lingkungan ini, atlet dengan cepat belajar bahwa untuk mengejar bakat dan hasrat mereka terhadap olahraga, mereka diharapkan untuk mentolerir praktik ini; Faktanya, banyak atlet yang disosialisasikan ke dalam lingkungan ini sedemikian rupa untuk menerima praktik ini sebagai hal yang normal dan diperlukan untuk kinerja yang optimal.

Sayangnya, bagaimanapun, praktik yang dinormalisasi yang menjadi ciri pengalaman banyak atlet elit berbahaya bagi kesehatan dan kesejahteraan jangka panjang atlet. Keluhan tentang Renang Artistik Kanada adalah pengingat lain bahwa praktik pembinaan kuno harus diganti dengan metode berbasis bukti yang didasarkan pada pembelajaran dan pengembangan, dan lingkungan di mana atlet memiliki hak pilihan atas pengalaman mereka dan keputusan yang memengaruhi mereka.

Pengawasan Baru

Untungnya, sebuah badan independen telah dilibatkan untuk menyelidiki masalah dan iklim di mana para atlet dan pelatih Renang Artistik Kanada ini bekerja. Ini adalah langkah maju yang signifikan.

Hingga saat ini, cara para atlet untuk menyampaikan kekhawatiran adalah dengan mengatasinya dengan badan pengelola olahraga – badan yang sama yang mempekerjakan pelatih, membuat keputusan tentang keanggotaan dan pendanaan tim Olimpiade, dan menetapkan iklim keseluruhan untuk seluruh organisasi. Mengingat konflik kepentingan yang melekat ini, tidak heran jika para atlet enggan melaporkan kekhawatiran mereka, atau melihat kekhawatiran mereka diabaikan.

Selama beberapa tahun terakhir, banyak peneliti, atlet, dan lainnya dalam sistem olahraga Kanada telah menganjurkan mekanisme independen di luar organisasi olahraga untuk menerima dan menyelidiki keluhan penganiayaan atlet. Saat ini, McLaren Global Sport Solutions – grup konsultasi yang berbasis di Toronto – telah ditugaskan untuk merekomendasikan struktur dan proses untuk memastikan mekanisme independen tersebut. Laporan akhir diharapkan segera.

Tuduhan Baru Pelecehan Telah Membumi Tim Renang Artistik Kanada

Tuduhan dalam Canada Artistic Swimming sekali lagi memperkuat kebutuhan akan badan independen di mana para atlet dapat menyampaikan kekhawatiran mereka tanpa takut akan pembalasan.

Situasi dengan Renang Artistik Kanada adalah pengingat lain bahwa waktunya telah tiba bagi olahraga kompetitif untuk menormalkan praktik yang selaras dengan harapan dan standar yang dimiliki warga Kanada tentang perlakuan terhadap kaum muda.

Sepak Bola NCAA Terlalu Besar Untuk Gagal

Sepak Bola NCAA Terlalu Besar Untuk Gagal – Virus corona terus membahayakan olahraga kampus. Turnamen bola basket putra dan putri NCAA dibatalkan pada musim semi. Pada awal Agustus, konferensi yang lebih kecil seperti Konferensi Amerika Tengah dan Konferensi Pegunungan Barat menunda semua olahraga musim gugur, termasuk sepak bola.

Sepak Bola NCAA Terlalu Besar Untuk Gagal

Tetapi berita besar datang ketika Big 10 dan PAC 12 menunda semua cabang olahraga musim gugur 2020 hingga musim semi. Ini terdiri dari dua konferensi Power Five, yang mengontrol playoff sepak bola perguruan tinggi dan mendapatkan bagian terbesar dari pendapatan dari olahraga. Konferensi Power Five lainnya – SEC, ACC dan Big 12 – mengulurkan harapan bahwa mereka masih bisa bermain sepak bola di musim gugur.

Sekolah yang mempertimbangkan apakah akan menunda mempertimbangkan kesehatan staf dan atlet siswa. Namun yang terpenting juga harus menjadi implikasi keuangan dari pembatalan musim, dengan sekolah konferensi Power Five menghadapi dampak terbesar. sbobet asia

Sepak Bola: Pilar Keuangan

Karena banyak program atletik Power Five didanai oleh pendapatan sepak bola dan bola basket, tidak mengadakan musim sepak bola akan menjadi kemunduran finansial yang besar.

Menurut Patrick Rishe , direktur Program Bisnis Olahraga di Universitas Washington di St. Louis, setiap sekolah Power Five akan mengalami kerugian rata-rata setidaknya US $ 62 juta dalam pendapatan sepak bola. Uang ini terutama dihasilkan dari kontrak dan sponsor televisi yang ada, selain dari penjualan tiket sepak bola. Jadi, bahkan musim dengan stadion kosong atau terisi sebagian dapat memberi sekolah gaji besar.

Rata-rata, departemen atletik Power Five – banyak dengan anggaran $ 100 juta lebih – menghasilkan hampir setengah dari total pendapatan operasional mereka dari sepak bola, dengan beberapa sekolah memperoleh lebih dari 80% pendapatan departemen dari olahraga. Biasanya pendapatan ini mendanai sebagian besar operasi departemen termasuk program olahraga lainnya dan, dalam kasus yang jarang terjadi, bahkan memberikan pendapatan tambahan ke sisi akademik universitas.

Jumlah uang yang dipertaruhkan menjelaskan mengapa beberapa konferensi Power Five berusaha mati-matian untuk mencari cara agar musim berjalan lancar. Sebelum PAC 12 dan Big 10 dibubarkan, semua sekolah telah mengubah jadwal sepak bola mereka sehingga mereka hanya akan memainkan pertandingan konferensi, mirip dengan perubahan jadwal Major League Baseball. Idenya adalah untuk mengurangi perjalanan – dan potensi paparan COVID-19 – sambil tetap bisa menjalani musim.

Tidak Semua Model Pendanaan Sama

Di mana penghapusan permainan non-konferensi di antara sekolah-sekolah Power Five meninggalkan sekolah-sekolah yang lebih kecil? Apakah ada efek riak finansial? Setiap tahun, program menengah-besar – seperti yang ada di konferensi Kelompok Lima – memainkan apa yang disebut ” permainan uang “. Sebagai imbalan atas gaji besar yang terkadang melebihi $ 1 juta, sekolah-sekolah ini akan bermain melawan sekolah Power Five. Meskipun ada kekecewaan tim Power Five oleh sekolah yang lebih kecil, permainan ini biasanya miring dan hanya bertujuan untuk mendapatkan uang tambahan untuk sekolah yang lebih kecil.

Ketika beberapa konferensi Kelompok Lima menunda olahraga musim gugur, beberapa di media bertanya-tanya apakah itu dimotivasi oleh keuangan, dengan alasan bahwa sekolah tidak mampu untuk memainkan musim tanpa jaminan permainan uang non-konferensi ini.

Meskipun uang ini pasti dapat menopang anggaran departemen atletik, itu tidak berarti bahwa tanpa mereka, program Kelompok Lima tidak akan ada lagi. Pendapatan keseluruhan dari permainan ini jarang melebihi 5% dari anggaran atletik keseluruhan sekolah Kelompok Lima. Jadi, dampak anggaran dari money game terlalu dibesar-besarkan.

Kita dapat melihat ini dalam database yang disediakan oleh The Knight Commission on Intercollegiate Athletics yang menguraikan anggaran atletik perguruan tinggi di semua sekolah Divisi I NCAA. Sebagian besar sekolah konferensi Kelompok Lima mendapat subsidi antara 60% dan 90% dari dukungan kelembagaan dan biaya siswa.

Menggunakan Konferensi Pertengahan Amerika sebagai contoh, database menunjukkan untuk semua sekolah di konferensi bahwa pertandingan sepak bola hanya mewakili 5% dari keseluruhan pendapatan atletik. Pada musim 2018-2019, tidak ada sekolah yang memperoleh lebih dari 8% pendapatan tahunannya dari permainan-permainan ini, sedangkan untuk satu sekolah, The University of Toledo, hanya berjumlah 2%.

Sepak Bola NCAA Terlalu Besar Untuk Gagal

Dengan kata lain, departemen ini tidak membutuhkan sepakbola untuk bersaing secara finansial. Meskipun kerugian pendapatan dapat merugikan, penganggaran yang lebih baik dapat mengurangi kekurangan apa pun.

Jadi bagi banyak sekolah konferensi besar, pembatalan musim sepak bola dapat mengikis anggaran departemen atletik, sehingga menyeret olahraga lain setelahnya. Tetapi untuk konferensi yang lebih kecil, biaya siswa, bukan sepak bola, bayar tagihan – dengan penurunan pendaftaran yang menghadirkan ancaman finansial nyata bagi anggaran atletik.

Saat NBA Dan MLB Berlanjut Memengaruhi Performa Pemain

Saat NBA Dan MLB Berlanjut Memengaruhi Performa Pemain – Bisbol dan bola basket mungkin akan kembali, tapi OWLdan Thunder harus menunggu sampai tahun depan. Kecuali Toronto Blue Jays, tim bisbol mulai bermain di stadion reguler mereka tanpa penggemar. Sementara itu, semua pertandingan NBA akan dimainkan di dalam gelembung Orlando sebelum penonton kosong.

Saat NBA Dan MLB Berlanjut Memengaruhi Performa Pemain

Bagi peneliti psikologi olahraga seperti saya, ini adalah kesempatan yang sangat langka: Kita bisa melihat apa yang terjadi ketika penggemar menghilang untuk waktu yang lama. Hampir seperti eksperimen terkontrol, hasil game dapat dibandingkan dengan dan tanpa penggemar, dengan semua hal lain dianggap sama. Kami bahkan dapat membandingkan pertandingan stadion kandang tanpa penggemar, seperti yang dimulai dalam bisbol, dengan permainan situs netral tanpa penggemar, seperti di NBA. sbobet88

Untuk alasan ini, dimungkinkan untuk melihat sejauh mana suporter dan stadion memainkan peran dalam aspek psikologi olahraga yang sering diperdebatkan: keunggulan lapangan kandang.

Home Sweet Home

Terlepas dari bukti bahwa itu sedikit berkurang seiring waktu , keuntungan bermain di rumah – baik di lapangan, lapangan, atau es – pasti nyata. Pada 2019, 52% pertandingan NFL dimenangkan oleh tim tuan rumah. Di NBA, sebelum jeda pandemi, 55% pertandingan dimenangkan oleh tim yang bermain di rumah.

Dalam olahraga perguruan tinggi, keuntungan bagi tim tuan rumah bisa menjadi lebih nyata. Pertandingan sepak bola konferensi SEC dimenangkan oleh tim tuan rumah sebanyak 61% pada tahun 2019. Untuk konferensi ACC di bola basket putra pada tahun 2020, angkanya 63%.

Namun sumber keunggulan itu tidak pernah benar-benar diidentifikasi. Analis mengaitkannya dengan berbagai faktor. Ada yang bilang tim tandang kesulitan karena kelelahan perjalanan . Yang lain mengira itu karena tim tuan rumah memiliki keakraban tertentu dengan lapangan – permukaan permainan dalam sepak bola atau dimensi taman dalam bisbol. Beberapa orang mengklaim itu karena wasit dan wasit dipengaruhi oleh penonton dan dengan demikian berpihak pada tim tuan rumah, atau bahwa suara stadion dan penonton yang mengejek bisa masuk ke kepala pemain lawan.

Peneliti psikologi juga bingung tentang penyebab keuntungan lapangan rumah. Psikolog Robert Zajonc mengajukan teori yang disebut fasilitasi sosial , di mana “gairah” seorang pemain meningkat di hadapan orang lain. Dalam konteks ini, gairah berarti Anda lebih peduli dengan apa yang Anda lakukan saat sedang diawasi. Bagi para atlet, ini menyiratkan bahwa mereka akan lebih termotivasi ketika ada kerumunan orang. Dan jika penonton mendukung, ini mungkin “memfasilitasi” performa yang lebih baik dari atlet.

Namun sejak itu, ada laporan lain yang melaporkan bahwa efek fasilitasi sosial dalam studi olahraga cenderung lemah. Dan ada beberapa yang percaya bahwa kerumunan tidak ada hubungannya sama sekali dengan kinerja.

Keuntungan Lapangan Tuan Rumah Saat Jeda?

Kita harus melihat apa yang terjadi selama musim bisbol dan bola basket. Tetapi Bundesliga , liga sepak bola top Jerman, mulai bermain tanpa penggemar pada pertengahan Mei, dan para pemain telah mencatat bahwa ada sesuatu yang tampaknya hilang selama pertandingan ini. “Stadion selalu penuh di Bayern, dan itu benar-benar luar biasa,” kata gelandang Bayern Munich Joshua Kimmich . “Anda merasa lebih ketika Anda mencetak gol. Lebih emosional ketika ada penggemar.”

Saya tahu dari penelitian saya sendiri bahwa emosi yang meningkat tidak selalu membantu. Hal itu dapat menyebabkan Anda terlalu memikirkan suatu situasi atau menjadi gugup. Tetapi mereka juga dapat meningkatkan kinerja jika Anda merasa terkendali dan percaya diri. Perasaan yang terakhir dapat, pada kenyataannya, mengarah pada kinerja kopling yang lebih baik dari biasanya.

Jadi apa yang terjadi jika kita menghapus fans di tribun, tapi yang lainnya tetap sama?

Sebelum pandemi, tim tuan rumah Bundesliga telah memenangkan 107 pertandingan, kalah 100 kali dan seri 63 kali. Tidak termasuk ikatan, persentase menang-kalah untuk tim tuan rumah ini – 52% – sebanding dengan yang ada di liga lain, diterjemahkan ke keuntungan lapangan kandang sederhana.

Ketika pertandingan dilanjutkan tanpa penggemar, tim tuan rumah Bundesliga berantakan selama enam minggu pertama: Persentase menang-kalah mereka 29% memalukan. Outlet seperti The New York Times dan ESPN memperhatikan, dan memuat artikel yang bertanya-tanya apakah, tanpa penggemar, keuntungan lapangan rumah telah lenyap.

Tapi kemudian hasilnya mulai bergeser pada pertengahan Juni. Selama tiga minggu terakhir musim ini, persentase kemenangan tim tuan rumah Bundesliga melonjak menjadi 63%.

Tepat pada saat itu, liga-liga Eropa lainnya mulai bermain.

Persentase kemenangan tim tuan rumah Liga Premier Inggris sebelum pandemi adalah 60%; sejak memulai ulang, tingkat keberhasilan mereka hampir sama: 59%. Sebelum jeda dan dengan penggemar, tingkat menang-kalah tim tuan rumah La Liga Spanyol adalah 66%; setelah itu, menjadi 56% yang terhormat. Tim tuan rumah di Serie A Italia sejauh ini lebih sukses tanpa penggemar – 57% – dibandingkan dengan sebelumnya, ketika mereka memenangkan 52% pertandingan kandang sebelum memenuhi stadion.

Tampaknya perjuangan awal tim tuan rumah di Bundesliga lebih bersifat outlier.

Ini Semua Soal Persepsi

Jadi mungkin outlet terlalu cepat mengaitkan keunggulan lapangan rumah semata-mata dengan kehadiran para penggemar. Berdasarkan data awal dari Eropa, keuntungan tampaknya dipertahankan, bahkan di stadion kosong. Mungkinkah bahkan tanpa penggemar, pemain masih percaya bahwa mereka memiliki keunggulan di kandang?

Psikolog olahraga telah mempelajari bagaimana persepsi atlet tentang lingkungan mereka dapat memengaruhi kinerja. Sebuah survei oleh psikolog pemain bola basket perguruan tinggi wanita menunjukkan bahwa atlet memandang keampuhan kolektif tim mereka – atau kepercayaan diri sebagai sebuah kelompok – menjadi lebih besar di rumah.

Jadi sangat mungkin bahwa para pemain menafsirkan lingkungan stadion rumah mereka sebagai lebih nyaman, terlepas dari apakah ada penonton atau tidak. Persepsi ini mengarah pada kepercayaan diri yang lebih tinggi di antara para pemain di rumah, yang mungkin menjadi akar penyebab keunggulan tuan rumah.

Saat NBA Dan MLB Berlanjut Memengaruhi Performa Pemain

Dengan kata lain, keuntungan mungkin tidak selalu datang dari sorakan atau wasit. Keyakinan bahwa bermain di rumah membuat Anda bermain lebih baik itulah yang memberi Anda keunggulan.

Kembali ketika Liga Premier sedang mempertimbangkan rencana untuk memulai kembali liga di situs netral alih-alih di stadion rumah, CEO Watford Scott Duxbury keberatan dengan proposal tersebut. “Kami sekarang diberitahu bahwa kami tidak bisa memainkan sisa pertandingan kandang kami di Vicarage Road dan keakraban serta keunggulan yang dibawa,” keluhnya. Mungkin Duxbury benar tentang keuntungan keakraban, bagaimanapun juga – bahkan ketika tidak ada penggemar di kursi.

Pemogokan Pemain di NBA

Pemogokan Pemain di NBA – Penolakan mengejutkan Milwaukee Bucks untuk dibawa ke pengadilan untuk pertandingan playoff NBA mereka pada 26 Agustus adalah perkembangan politik paling penting dalam olahraga selama 50 tahun terakhir.

Dalam beberapa tahun terakhir, narasi media yang berlaku adalah bahwa para atlet secara rutin menggunakan platform mereka untuk ” meningkatkan kesadaran ” atau ” menarik perhatian ” pada suatu masalah sosial.

Pemogokan Pemain di NBA

Kesadaran, bagaimanapun, ada batasnya. Jarang hal itu mengarah pada jenis perubahan struktural yang tampaknya diminta oleh polisi Jacob Blake di Kenosha, Wisconsin. sbobet

Dalam kasus ini, para pemain bertemu momen, menandai pergeseran mendasar ke arah aktivisme yang dihasilkan oleh atlet kulit hitam. Pemogokan pemain massal yang mengikuti protes awal Bucks bukanlah latihan kesadaran, meskipun beberapa komentator membingkainya seperti itu.

Sebaliknya, para atlet ini, pada dasarnya, melakukan pemogokan – dan menunjukkan kepada dunia seberapa besar pengaruh ekonomi yang dapat mereka gunakan.

Tekanan Meningkat

Ketika saya mulai mempelajari pidato protes kulit hitam dalam olahraga sekitar 10 tahun yang lalu , aktivisme atlet tampak menurun.

Michael Jordan dan Tiger Woods telah menjadi demigod pemasaran, membawa olahraga ke sirkuit kapitalisme global yang dijernihkan . Dengan menandatangani kesepakatan dukungan yang semakin menguntungkan dengan mitra perusahaan yang menghindari risiko, para kritikus berpendapat , para atlet kulit hitam memperdagangkan hati nurani mereka untuk janji kekayaan.

Namun, narasinya mulai berubah sekitar tahun 2012, ketika Miami Heat berpose dengan hoodies untuk foto yang beredar luas yang dimaksudkan untuk memprotes pembunuhan Trayvon Martin di Florida.

Dua tahun kemudian, aktivisme atlet dipercepat ketika Los Angeles Clippers berdemonstrasi melawan pemilik tim mereka, Donald Sterling, karena membuat komentar rasis. Bintang NBA mengenakan kaus bertuliskan ” I Can’t Breathe ” untuk memprotes pembunuhan Eric Garner oleh polisi di New York. Dan lima pemain St. Louis Rams mengangkat tangan mereka dalam pose “jangan tembak” untuk menarik perhatian pada pembunuhan Michael Brown di Ferguson, Missouri. Vice Sports mendeklarasikan 2014 sebagai ” tahun atlet aktivis “.

Kemudian, pada 2016, Colin Kaepernick berlutut saat lagu kebangsaan untuk memprotes kebrutalan polisi, yang akhirnya menjadi avatar atlet aktivis. Pada saat bintang terbesar NFL merekam video #BlackLivesMatter pada musim panas 2020 untuk memprotes pembunuhan George Floyd, komisaris NFL Roger Goodell mengakui bahwa “kita seharusnya mendengarkan lebih awal,” meskipun telah mengawasi pengusiran efektif Kaepernick tiga tahun sebelumnya.

Namun ketergantungan atlet profesional pada Twitter, Instagram, dan kaus sering gagal. Ya, mereka memiliki platform besar untuk pidato politik dan seringkali dapat menggunakan media sosial untuk melewati saluran tradisional. Namun berkat hubungan mereka dengan sponsor, pengiklan, dan jaringan TV, liga olahraga profesional menjadi lebih besar.

Ini memberi para eksekutif olahraga seperti Goodell kekuatan untuk memimpin dari belakang, membuat pesan para atlet menjadi milik mereka sendiri.

Mungkin penggunaan paling sinis dari teknik ini datang pada tahun 2017, setelah Donald Trump mengatakan bahwa pemain NFL yang berlutut saat lagu kebangsaan harus dipecat . Ketika Dallas Cowboys menyatakan keinginan mereka untuk berlutut dalam solidaritas, mereka bergabung bergandengan tangan oleh pemilik tim Jerry Jones, seorang pendukung vokal Trump, yang setuju untuk berpartisipasi – asalkan itu tidak terjadi selama lagu kebangsaan.

Tarian Perusahaan

Tentu saja, atlet aktivis dapat bersaing dengan liga untuk mendapatkan perhatian dan pengaruh. Tetapi hal ini seringkali membutuhkan hubungan yang berbahaya dengan kekuatan perusahaan, seperti ketika Nike mengumumkan kemitraan mereknya dengan Kaepernick.

“Percaya pada sesuatu, bahkan jika itu berarti mengorbankan segalanya,” baca iklan Nike Kaepernick . Slogan ini – yang bisa dengan mudah menjadi slogan bagi militer atau polisi – mengungkapkan efek pembius yang dapat ditimbulkan oleh pesan perusahaan terhadap politik. Tentu, atlet mungkin muncul di iklan yang menyebutkan keadilan sosial. Tetapi pada akhirnya mereka ada di sana untuk menjual produk, dan sering kali memberikan nilai lebih bagi perusahaan daripada sebagai imbalannya.

Pesan perusahaan, lebih lanjut, tidak bergantung pada keharusan moral, tetapi pada sentimen publik yang berlaku dan kepentingan pemegang saham. Pasar tidak memberikan jaminan bahwa perusahaan yang mengubah avatar Twitter-nya menjadi “Black Lives Matter” akan selalu lebih menguntungkan daripada tetap diam atau melakukan sebaliknya.

Selain itu, tidak mungkin, menurut definisi, perusahaan mengirim pesan anti-korporat. Untuk alasan ini, hubungan aktivisme atlet dengan kekuatan perusahaan pada dasarnya rapuh.

Dari Bicara Hingga Bertindak

Penghentian pekerjaan minggu ini dalam olahraga profesional adalah momen paling penting dari aktivisme atlet dalam setengah abad bukan karena hal itu “meningkatkan kesadaran” atau “memulai percakapan,” tetapi karena hal itu menggunakan bentuk kekuatan politik paling elementer dari tenaga kerja: pemogokan.

Dengan berjalan keluar, atlet profesional memanfaatkan kekuatan mereka untuk mengeksploitasi, seperti yang ditulis oleh sosiolog Harry Edwards pada tahun 1969, ” keterlibatan ekonomi dan hampir religius orang kulit putih dalam atletik “.

Setelah musim panas kekerasan polisi rasis dan protes nasional, penembakan Jacob Blake di Kenosha, Wisconsin memaksa atlet untuk menghadapi kesia-siaan persuasi dan merangkul kapasitas mereka untuk pengaruh. T-shirt dan iklan televisi tidak menghasilkan panggilan telepon dengan jaksa agung dan letnan gubernur, tetapi pemogokan bisa dilakukan.

Hal yang sama dibuat dengan sangat tegas pada tahun 2015, ketika para pemain sepak bola di University of Missouri mendapat pemecatan presiden universitas mereka dalam waktu 36 jam setelah mengumumkan pemogokan untuk keadilan rasial.

Karena organisasi media besar membingkai pemogokan tersebut sebagai ” boikot ” dan liga mengumumkan bahwa pertandingan telah ” ditunda ,” para penjelas ini menyembunyikan ancaman yang ditimbulkan oleh atlet yang menyerang terhadap kesehatan ekonomi dan tatanan ras olahraga. Dalam demonstrasi nyata dari agen pekerja, atlet kulit hitam menolak untuk menghibur penonton dan menghasilkan uang untuk pemilik tim yang kaya.

Ini, kata mereka, bukanlah konflik yang harus diselesaikan melalui “mendengarkan”. Ini akan membutuhkan tekanan ekonomi langsung.

Sangat menggoda untuk melihat penyebaran walkout melalui bisbol , sepak bola , sepak bola , dan bahkan tenis sebagai perluasan dari platform atlet aktivis. Tapi mungkin kita harus melihatnya sebagai kemunculan kolektif pekerja yang saling bergantung. Setelah menangguhkan musim pada bulan Maret, NBA memutuskan pada bulan Juli untuk melanjutkan permainan di Orlando di sebuah kompleks Disney di mana semua peserta akan menjalani pengujian virus secara teratur dan tinggal bersama di bawah karantina.

“Gelembung” di Orlando dirancang untuk melindungi aset liga dari COVID-19. Tetapi bagaimana jika, sebaliknya, kedekatan paksa para pemain satu sama lain akhirnya menumbuhkan kesadaran radikal dan memfasilitasi semangat perlawanan pekerja?

Ke mana serangan atlet selanjutnya tidak sepenuhnya jelas. NBA telah mengumumkan bahwa permainan akan dilanjutkan, dan Asosiasi Pemain NFL dan NFL mengeluarkan pernyataan bersama yang menunjukkan niat mereka untuk “menggunakan platform kolektif kami untuk menyerukan rasisme dan ketidakadilan kapan pun dan di mana pun itu terjadi”.

Pernyataan tersebut adalah pengingat bahwa ketika kekuatan perusahaan mencari tujuan yang sama dengan tenaga kerja, hasilnya hampir selalu berupa “percakapan yang sulit tentang masalah ini”. Korporasi menyukai percakapan. Mereka mereduksi politik menjadi pidato dan mencegah laju perubahan sosial yang berarti.

Namun, organisasi olahraga cenderung bergerak lebih cepat ketika pekerjanya menolak untuk bermain.

Pemogokan Pemain di NBA

Dalam lingkungan politik yang terpolarisasi di bawah presiden yang ingin memicu perpecahan rasial , saya melihat upaya persuasi moral sebagai tetesan air mata di sumur beracun. Apa yang dimulai dengan Milwaukee Bucks di Orlando menandakan bentuk baru aktivisme atlet bukan karena platformnya berkembang atau argumennya menjadi lebih meyakinkan, tetapi karena hal itu menghindari perangkap tontonan simbolik. Para pemain memanfaatkan tenaga kerja untuk menyelesaikan pekerjaan politik yang nyata.

Draft Quarterback Mana Yang Akan Membuat NFL Sukses

Draft Quarterback Mana Yang Akan Membuat NFL Sukses – Miami Dolphins memilih Quarterback Tua Tagovailoa dengan pilihan keseluruhan kelima di NFL Draft 2020.

Seperti semua prospek teratas, Tagovailoa telah dievaluasi selama berbulan-bulan, dengan departemen kepanduan tim mengukur kemampuan atletiknya, mewawancarai pelatih kampusnya, dan meneliti kehidupan pribadinya.

Draft Quarterback Mana Yang Akan Membuat NFL Sukses

Dia juga mengikuti Wonderlic Personnel Test, yang, selama sekitar 50 tahun, telah dilakukan tim terhadap prospek. Tes kecerdasan selama 12 menit ini terdiri dari 50 soal pilihan ganda yang mengukur kemampuan kognitif, dengan skor yang mencerminkan jumlah jawaban yang benar. Sementara semua prospek mengikuti tes, skor quarterback – karena keyakinan bahwa posisi tersebut membutuhkan lebih banyak kekuatan otak – cenderung menghasilkan minat media yang paling besar. Skornya secara nominal bersifat pribadi, tetapi setiap tahun bocor dan dilaporkan secara publik di database online. http://www.realworldevaluation.org/

Tagovailoa mencetak 19 dari 50. Haruskah hal itu menjadi perhatian? Jelas, Dolphins tidak berpikir demikian, dan penggemar, analis, pemain, dan pakar telah lama memperdebatkan kegunaan tes sebagai alat evaluasi.

Tetapi hanya ada sedikit penelitian aktual tentang keefektifannya. Jadi, kolega saya, Brent Evans, dan saya baru-baru ini melakukan penelitian yang meneliti hubungan antara skor Wonderlic quarterback dan kesuksesan NFL-nya.

Perdebatan Hebat

Selama Perang Dunia II, Angkatan Laut Amerika Serikat terkenal menggunakan tes Wonderlic, yang dikembangkan pada tahun 1936 oleh psikolog Eldon F. Wonderlic , untuk memilih pilot pesawat tempur. Skor dipandang sebagai indikator yang baik tentang bagaimana pilot akan tampil di bawah tekanan.

Seperti pilot, quarterback NFL harus secara rutin membuat keputusan cepat di bawah tekanan. Mereka juga perlu menyampaikan panggilan permainan yang kompleks, membaca pertahanan lawan dan, sebagai tanggapan, menyesuaikan formasi ofensif. Itulah mengapa quarterback sering disebut sebagai ” jenderal lapangan “.

Untuk alasan ini, pelatih Hall of Fame Dallas Cowboys, Tom Landry, tertarik pada Wonderlic. Dikreditkan secara luas dengan memperkenalkan tes sebagai alat evaluasi untuk prospek NFL, Landry memenangkan dua Super Bowl dan muncul di tiga lainnya pada tahun 1970-an. Selama periode yang sama, liga, mengikuti jejak Landry, mulai mengelola tes di NFL Combine, yang merupakan acara tahunan sembilan hari di Indianapolis yang memberi tim kesempatan untuk mencari lebih dari 300 calon wajib militer.

Namun meskipun tes terus diberikan hari ini, banyak yang berpendapat bahwa skor quarterback tidak mengungkapkan banyak tentang kemungkinan sukses NFL. Bahkan putri Eldon F. Wonderlic memegang pandangan ini.

Mereka yang percaya bahwa tes Wonderlic adalah alat penilaian yang buruk untuk quarterback NFL sering menunjuk ke pemain seperti Dan Marino, yang hanya mencetak 15 pada tes tetapi kemudian menjadi Hall of Famer. Lalu ada Ryan Fitzpatrick, yang mencetak 48 pada tes tersebut tetapi telah menghabiskan karirnya untuk berpindah dari satu tim ke tim lain sebagai gelandang pekerja harian.

“Kami di sini untuk memberi tahu Anda apa yang sudah diketahui oleh semakin banyak eksekutif NFL – Wonderlic sama sekali tidak berharga,” tulis Joseph Stromberg di Vox. Pada tahun 2015, analis NFL, komentator, Mike Florio, menggambarkan tes Wonderlic sebagai “ujian kecerdasan yang ketinggalan zaman dan tidak relevan yang menjadi pegangan liga.”

Meskipun demikian, tes memiliki penginjilnya sendiri. Clay Travis, pendiri dan penulis utama Outkick the Coverage, berpendapat bahwa skor Wonderlic sangat penting. Dia menunjukkan bahwa New England Patriots – tim NFL paling sukses di abad ke-21 – secara konsisten merekrut pemain yang mendapat skor tinggi pada tes Wonderlic. Travis juga mencatat bahwa banyak quarterback bintang, dari Tom Brady hingga Aaron Rodgers, menerima skor yang sangat baik.

Menggali Data

Dengan menggunakan alat statistik yang dikenal sebagai analisis regresi, kami dapat mengontrol sejumlah besar variabel yang mungkin memengaruhi kinerja gelandang di NFL, dari statistik sepak bola perguruan tinggi, hingga apakah pelatih kampusnya memiliki pengalaman sebagai pelatih NFL, hingga apakah dia adalah finalis Trofi Heisman, penghargaan tahunan yang diberikan kepada pemain paling berprestasi di sepak bola perguruan tinggi. Kami juga mengontrol skor Wonderlic dari pemain.

Untuk mengukur kesuksesan NFL, kami mempertimbangkan beberapa ukuran, termasuk – namun tidak terbatas pada – jarak passing dari karier, kemenangan dan permainan yang dimulai di NFL. Dari semua variabel yang termasuk dalam model regresi kami, hanya dua yang secara signifikan dan konsisten terkait dengan kesuksesan NFL quarterback: apakah ia adalah finalis Heisman Trophy dan skor Wonderlic-nya. Ini adalah bukti yang luar biasa bahwa, semuanya sama, quarterback dengan skor Wonderlic yang lebih baik menikmati karir yang lebih sukses di NFL.

Menariknya, kami menemukan bahwa skor Wonderlic quarterback tidak berdampak signifikan pada posisi drafnya. Hal ini menunjukkan bahwa – terlepas dari kenyataan bahwa skor tes adalah prediktor yang baik untuk kesuksesan NFL dan menerima cukup banyak perhatian media – tim, pada umumnya, tidak memberi mereka banyak bobot saat memutuskan apakah akan menyusun gelandang. Sebaliknya, penelitian kami menunjukkan bahwa tim sebagian besar berfokus pada variabel seperti persentase penyelesaian quarterback di perguruan tinggi, dan atribut fisik seperti indeks massa tubuhnya, tinggi dan kecepatan.

Ini tidak berarti bahwa tim harus secara otomatis menyusun quarterback dengan skor Wonderlic lebih tinggi di depan quarterback dengan yang lebih rendah. Elemen analisis yang “semuanya sama” adalah kuncinya. Dengan kata lain, jika dua quarterback sangat mirip dalam banyak aspek, tetapi salah satunya memiliki skor Wonderlic yang lebih tinggi, penelitian kami menunjukkan bahwa quarterback dengan skor yang lebih tinggi akan menikmati lebih banyak kesuksesan di NFL.

Ini mungkin terdengar jelas. Tetapi dengan segala sesuatu yang lain sama, ukuran lain yang menurut Anda mungkin meramalkan kesuksesan NFL, seperti statistik perguruan tinggi quarterback dan reputasi universitasnya untuk menghasilkan quarterback NFL yang sukses, tidak memiliki kemampuan prediksi yang sama tentang kesuksesan NFL di masa depan. Untuk lebih memperkuat pentingnya Wonderlic, setelah menahan faktor-faktor lain secara konstan, posisi draft quarterback sebenarnya tidak secara signifikan terkait dengan kesuksesan NFL-nya. Tapi skor Wonderlic-nya adalah.

Draft Quarterback Mana Yang Akan Membuat NFL Sukses

Jadi tim yang mencari sedikit keunggulan pada hari wajib militer harus mengikuti petunjuk dari Tom Landry, Patriots, dan Clay Travis. Skor Wonderlic quarterback mengungkapkan sesuatu yang penting, dan taruhannya tinggi: Lebih dari setengah dari semua MVP Super Bowl adalah quarterback, dan memilih dengan benar dapat membentuk tim untuk kesuksesan bertahun-tahun. Di sisi lain, mengingat gaji astronomis quarterback, membuat draft di babak pertama adalah kesalahan yang tidak bisa dilakukan oleh kebanyakan tim.

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria – Tim sepak bola wanita AS dilaporkan ” terkejut dan kecewa ” oleh pemecatan hakim federal pada Mei atas gugatan tim terhadap Federasi Sepak Bola AS.

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Gugatan tersebut menuduh adanya praktik pembayaran yang diskriminatif oleh federasi antara tim putra dan putri, yang tampaknya sangat tidak adil karena tim putri sangat sukses dibandingkan dengan tim putra. Tim sepak bola wanita AS mendominasi turnamen Piala Dunia Wanita FIFA 2019 musim panas lalu, mengambil rekor gelar Piala Dunia keempat.

Sebaliknya, tim sepak bola putra AS gagal lolos ke Piala Dunia 2018.

Pada 24 Juni, hakim federal menolak permintaan tim wanita untuk segera mengajukan banding atas klaim gaji yang setara. Anggota tim sepak bola wanita AS adalah atlet profesional pertama di Amerika Serikat yang kembali berolahraga ketika Liga Sepak Bola Wanita Nasional memulai Piala Tantangannya pada 27 Juni. gabungsbo

Saya mempelajari diskriminasi dan inklusi pekerjaan – dan saya tidak terlalu terkejut seperti anggota tim wanita. Itu karena klaim mereka dibuat di bawah Equal Pay Act dan Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964.

Terlepas dari tujuan undang-undang – melindungi karyawan dari diskriminasi di tempat kerja berdasarkan karakteristik tertentu – keduanya sulit digunakan untuk membuktikan diskriminasi gaji.

EPA menolak penyimpangan dalam tanggung jawab – misalnya, penyimpangan pada wanita yang memainkan lebih banyak permainan – dan Judul VII membutuhkan individu yang “memiliki posisi yang sama”, atau seseorang yang memiliki situasi yang sama dengan tim sepak bola wanita tetapi dibayar lebih baik. Persyaratan pembuktian ini sering kali berhasil merongrong klaim diskriminasi upah berdasarkan gender.

Sejarah hak-hak perempuan

Baik Equal Pay Act dan Judul VII berkembang dari konflik antara peran perempuan di tempat kerja dan peran perempuan dalam keluarga.

Tahun ini menandai 100 tahun sejak ratifikasi Amandemen ke-19 yang memberi perempuan hak untuk memilih. Gerakan hak pilih adalah bukti awal dari konflik antara mereka yang mendukung peran perempuan di luar rumah dan kelompok anti-hak pilih yang khawatir tentang hilangnya hak istimewa bagi perempuan dan peningkatan status keibuan jika mereka terlibat dalam politik.

Kekhawatiran serupa diungkapkan dalam keputusan 1908 oleh Mahkamah Agung AS Muller v. Oregon . Pengadilan mendukung pembatasan peran wanita di tempat kerja, dengan menekankan perlindungan wanita untuk tujuan yang lebih besar dalam melestarikan “kesejahteraan ras”. Akibatnya, negara bagian diizinkan untuk memberlakukan serangkaian undang-undang yang membatasi kemampuan perempuan untuk bekerja di luar rumah dengan cara yang tidak membatasi laki-laki.

Wanita tidak secara sukarela memasuki dunia kerja dalam jumlah besar hingga selama Perang Dunia II. Ketika ini terjadi, kebijakan perundang-undangan perlindungan yang berlaku menarik lebih banyak pencela.

Gagasan tentang persamaan hak mulai mendapat perhatian lebih karena bahasa Amandemen Hak Setara, yang awalnya dirancang pada tahun 1923, mendapat dukungan tambahan. Gagasan kesetaraan bagi wanita di tempat kerja berkembang dalam diskusi kebijakan publik ketika Presiden John F. Kennedy membentuk Komisi Status Wanita pada tahun 1961, menunjuk Eleanor Roosevelt sebagai ketua.

Laporan akhir komisi, yang sering disebut sebagai Laporan Peterson setelah Esther Peterson , asisten sekretaris tenaga kerja dan direktur Biro Wanita AS, diterbitkan pada tahun 1963. Meskipun Laporan Peterson menghindari isu paling kontroversial saat itu, Equal Amandemen Hak, tetap memilih jalan menjauh dari melindungi posisi perempuan di rumah sebagai ibu dan menuju kesetaraan.

Setelah mendokumentasikan diskriminasi terhadap partisipasi penuh perempuan di tempat kerja, Laporan Peterson membuat beberapa rekomendasi kunci, termasuk kesempatan kerja yang setara, cuti melahirkan yang dibayar dan perawatan anak yang terjangkau.

Gaji yang sama untuk pekerjaan yang sama

The Equal Pay Act , diberlakukan pada tahun 1963, adalah undang-undang federal pertama yang mencerminkan pemerataan kesempatan kerja yang dianjurkan oleh komisi.

EPA melarang diskriminasi berdasarkan gender dalam upah yang dibayarkan untuk pekerjaan yang sama. Menentukan kapan pekerjaan akan sama sering kali menjadi sulit, seperti yang terjadi dalam kasus tim sepak bola wanita AS.

Sebagaimana dijelaskan dalam undang-undang, “pekerjaan yang sama” berarti “kinerja yang membutuhkan keterampilan, upaya, dan tanggung jawab yang sama, dan yang dilakukan di bawah kondisi kerja yang serupa.” Untuk tim sepak bola, kesepakatan perundingan bersama yang dinegosiasikan antara asosiasi pemain dan Sepak Bola AS menciptakan struktur gaji yang sangat berbeda dengan persyaratan pekerjaan yang sangat berbeda, seperti jumlah permainan yang dimainkan.

Meskipun tidak ada perjanjian kerja bersama tim sepak bola, EPA memiliki sejumlah pengecualian untuk mandat pembayaran yang setara.

Pengecualian untuk gaji yang sama termasuk, “sistem senioritas; sistem prestasi; sistem yang mengukur pendapatan dengan kuantitas atau kualitas produksi; atau perbedaan berdasarkan faktor lain selain jenis kelamin. ” “ Faktor apa pun selain jenis kelamin ” terakhir ini sering digunakan oleh pengadilan untuk menentukan bahwa perbedaan gaji antara pekerjaan tidak diskriminatif.

Gaji yang tidak setara sebagai diskriminasi upah

Kongres memberlakukan Judul VII pada tahun 1964 untuk menangani diskriminasi kerja berdasarkan ras, warna kulit, agama, jenis kelamin dan asal negara. Judul VII melanjutkan konsep kesetaraan yang berarti “kesamaan”.

Untuk membuktikan klaim mereka tentang diskriminasi upah, tim sepak bola perempuan harus mengidentifikasi laki-laki yang “berada di posisi yang sama” dengan mereka tetapi dibayar lebih baik, “pembanding” untuk menunjukkan bahwa gaji mereka diskriminatif.

Karena tim sepak bola putra ditentukan oleh pengadilan untuk tidak “berada dalam posisi yang sama” dengan tim sepak bola wanita dalam pembayaran berdasarkan perjanjian kerja bersama dan persyaratan yang berbeda untuk pertandingan dan pertandingan persahabatan – seperti pertandingan eksibisi – klaim pembayaran gagal.

Hakim mengizinkan dua klaim diskriminasi yang dibuat oleh tim sepak bola wanita terhadap majikan mereka, Federasi Sepak Bola AS, untuk melanjutkan persidangan. Tim wanita mengidentifikasi perlakuan yang berbeda dari tim pria dalam kondisi perjalanan – khususnya penerbangan charter dan akomodasi hotel – serta dukungan medis dan pelatihan.

Bagaimana dengan sekarang?

Meskipun Kongres mengadopsi jalur kesetaraan baik di EPA dan Judul VII, dalam dekade berikutnya, “faktor apa pun selain jenis kelamin” berarti faktor berbasis non-kinerja seperti perbedaan dalam gelar akademik menyebabkan penolakan klaim EPA dan ketidakmampuan untuk menemukan individu yang sama atau “berada dalam posisi serupa” – karena perbedaan supervisor, evaluasi pekerjaan atau catatan disiplin – menjadi penghalang untuk mendapatkan gaji yang sama berdasarkan Judul VII. Hal ini memungkinkan kesenjangan upah berdasarkan gender tetap hampir 60 tahun setelah EPA dan Judul VII menjadi undang-undang.

Kesenjangan ini lebih terasa bagi wanita yang memiliki anak, yang sering disebut sebagai “hukuman keibuan.”

Saya berpendapat bahwa fokus pada “kesamaan” dalam kesetaraan telah gagal menawarkan kemajuan dalam membangun keragaman dan inklusi dalam organisasi, termasuk mengatasi kesenjangan upah. Tempat kerja normatif adalah tempat kerja yang tidak mengakui perbedaan bagaimana seseorang bisa sukses.

Semua orang tidak sama dan organisasi yang setara menawarkan alat atau dukungan yang berbeda kepada orang yang berbeda untuk berhasil. Meja stand-up untuk satu dan workstation kidal untuk yang lain, misalnya.

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Meratakan lapangan bermain menghasilkan ekuitas. Mengingat persyaratan pembuktian dari EPA dan Judul VII, tingkat lapangan bermain belum terjadi melalui undang-undang federal tetapi banyak organisasi sekarang mempromosikan budaya ekuitas.

Tim sepak bola wanita AS juara Piala Dunia empat kali menciptakan kesadaran baru tentang kerasnya diskriminasi gaji berdasarkan jenis kelamin dan pencabutan klaim gaji di pengadilan federal menyoroti batas-batas undang-undang saat ini tetapi harus melanjutkan diskusi tentang keadilan. Ini berarti menghindari tempat kerja yang cocok untuk semua dan memberi penghargaan kepada mereka yang merespons dengan kinerja yang mendominasi.