Tag: Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria – Tim sepak bola wanita AS dilaporkan ” terkejut dan kecewa ” oleh pemecatan hakim federal pada Mei atas gugatan tim terhadap Federasi Sepak Bola AS.

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Gugatan tersebut menuduh adanya praktik pembayaran yang diskriminatif oleh federasi antara tim putra dan putri, yang tampaknya sangat tidak adil karena tim putri sangat sukses dibandingkan dengan tim putra. Tim sepak bola wanita AS mendominasi turnamen Piala Dunia Wanita FIFA 2019 musim panas lalu, mengambil rekor gelar Piala Dunia keempat.

Sebaliknya, tim sepak bola putra AS gagal lolos ke Piala Dunia 2018.

Pada 24 Juni, hakim federal menolak permintaan tim wanita untuk segera mengajukan banding atas klaim gaji yang setara. Anggota tim sepak bola wanita AS adalah atlet profesional pertama di Amerika Serikat yang kembali berolahraga ketika Liga Sepak Bola Wanita Nasional memulai Piala Tantangannya pada 27 Juni. gabungsbo

Saya mempelajari diskriminasi dan inklusi pekerjaan – dan saya tidak terlalu terkejut seperti anggota tim wanita. Itu karena klaim mereka dibuat di bawah Equal Pay Act dan Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964.

Terlepas dari tujuan undang-undang – melindungi karyawan dari diskriminasi di tempat kerja berdasarkan karakteristik tertentu – keduanya sulit digunakan untuk membuktikan diskriminasi gaji.

EPA menolak penyimpangan dalam tanggung jawab – misalnya, penyimpangan pada wanita yang memainkan lebih banyak permainan – dan Judul VII membutuhkan individu yang “memiliki posisi yang sama”, atau seseorang yang memiliki situasi yang sama dengan tim sepak bola wanita tetapi dibayar lebih baik. Persyaratan pembuktian ini sering kali berhasil merongrong klaim diskriminasi upah berdasarkan gender.

Sejarah hak-hak perempuan

Baik Equal Pay Act dan Judul VII berkembang dari konflik antara peran perempuan di tempat kerja dan peran perempuan dalam keluarga.

Tahun ini menandai 100 tahun sejak ratifikasi Amandemen ke-19 yang memberi perempuan hak untuk memilih. Gerakan hak pilih adalah bukti awal dari konflik antara mereka yang mendukung peran perempuan di luar rumah dan kelompok anti-hak pilih yang khawatir tentang hilangnya hak istimewa bagi perempuan dan peningkatan status keibuan jika mereka terlibat dalam politik.

Kekhawatiran serupa diungkapkan dalam keputusan 1908 oleh Mahkamah Agung AS Muller v. Oregon . Pengadilan mendukung pembatasan peran wanita di tempat kerja, dengan menekankan perlindungan wanita untuk tujuan yang lebih besar dalam melestarikan “kesejahteraan ras”. Akibatnya, negara bagian diizinkan untuk memberlakukan serangkaian undang-undang yang membatasi kemampuan perempuan untuk bekerja di luar rumah dengan cara yang tidak membatasi laki-laki.

Wanita tidak secara sukarela memasuki dunia kerja dalam jumlah besar hingga selama Perang Dunia II. Ketika ini terjadi, kebijakan perundang-undangan perlindungan yang berlaku menarik lebih banyak pencela.

Gagasan tentang persamaan hak mulai mendapat perhatian lebih karena bahasa Amandemen Hak Setara, yang awalnya dirancang pada tahun 1923, mendapat dukungan tambahan. Gagasan kesetaraan bagi wanita di tempat kerja berkembang dalam diskusi kebijakan publik ketika Presiden John F. Kennedy membentuk Komisi Status Wanita pada tahun 1961, menunjuk Eleanor Roosevelt sebagai ketua.

Laporan akhir komisi, yang sering disebut sebagai Laporan Peterson setelah Esther Peterson , asisten sekretaris tenaga kerja dan direktur Biro Wanita AS, diterbitkan pada tahun 1963. Meskipun Laporan Peterson menghindari isu paling kontroversial saat itu, Equal Amandemen Hak, tetap memilih jalan menjauh dari melindungi posisi perempuan di rumah sebagai ibu dan menuju kesetaraan.

Setelah mendokumentasikan diskriminasi terhadap partisipasi penuh perempuan di tempat kerja, Laporan Peterson membuat beberapa rekomendasi kunci, termasuk kesempatan kerja yang setara, cuti melahirkan yang dibayar dan perawatan anak yang terjangkau.

Gaji yang sama untuk pekerjaan yang sama

The Equal Pay Act , diberlakukan pada tahun 1963, adalah undang-undang federal pertama yang mencerminkan pemerataan kesempatan kerja yang dianjurkan oleh komisi.

EPA melarang diskriminasi berdasarkan gender dalam upah yang dibayarkan untuk pekerjaan yang sama. Menentukan kapan pekerjaan akan sama sering kali menjadi sulit, seperti yang terjadi dalam kasus tim sepak bola wanita AS.

Sebagaimana dijelaskan dalam undang-undang, “pekerjaan yang sama” berarti “kinerja yang membutuhkan keterampilan, upaya, dan tanggung jawab yang sama, dan yang dilakukan di bawah kondisi kerja yang serupa.” Untuk tim sepak bola, kesepakatan perundingan bersama yang dinegosiasikan antara asosiasi pemain dan Sepak Bola AS menciptakan struktur gaji yang sangat berbeda dengan persyaratan pekerjaan yang sangat berbeda, seperti jumlah permainan yang dimainkan.

Meskipun tidak ada perjanjian kerja bersama tim sepak bola, EPA memiliki sejumlah pengecualian untuk mandat pembayaran yang setara.

Pengecualian untuk gaji yang sama termasuk, “sistem senioritas; sistem prestasi; sistem yang mengukur pendapatan dengan kuantitas atau kualitas produksi; atau perbedaan berdasarkan faktor lain selain jenis kelamin. ” “ Faktor apa pun selain jenis kelamin ” terakhir ini sering digunakan oleh pengadilan untuk menentukan bahwa perbedaan gaji antara pekerjaan tidak diskriminatif.

Gaji yang tidak setara sebagai diskriminasi upah

Kongres memberlakukan Judul VII pada tahun 1964 untuk menangani diskriminasi kerja berdasarkan ras, warna kulit, agama, jenis kelamin dan asal negara. Judul VII melanjutkan konsep kesetaraan yang berarti “kesamaan”.

Untuk membuktikan klaim mereka tentang diskriminasi upah, tim sepak bola perempuan harus mengidentifikasi laki-laki yang “berada di posisi yang sama” dengan mereka tetapi dibayar lebih baik, “pembanding” untuk menunjukkan bahwa gaji mereka diskriminatif.

Karena tim sepak bola putra ditentukan oleh pengadilan untuk tidak “berada dalam posisi yang sama” dengan tim sepak bola wanita dalam pembayaran berdasarkan perjanjian kerja bersama dan persyaratan yang berbeda untuk pertandingan dan pertandingan persahabatan – seperti pertandingan eksibisi – klaim pembayaran gagal.

Hakim mengizinkan dua klaim diskriminasi yang dibuat oleh tim sepak bola wanita terhadap majikan mereka, Federasi Sepak Bola AS, untuk melanjutkan persidangan. Tim wanita mengidentifikasi perlakuan yang berbeda dari tim pria dalam kondisi perjalanan – khususnya penerbangan charter dan akomodasi hotel – serta dukungan medis dan pelatihan.

Bagaimana dengan sekarang?

Meskipun Kongres mengadopsi jalur kesetaraan baik di EPA dan Judul VII, dalam dekade berikutnya, “faktor apa pun selain jenis kelamin” berarti faktor berbasis non-kinerja seperti perbedaan dalam gelar akademik menyebabkan penolakan klaim EPA dan ketidakmampuan untuk menemukan individu yang sama atau “berada dalam posisi serupa” – karena perbedaan supervisor, evaluasi pekerjaan atau catatan disiplin – menjadi penghalang untuk mendapatkan gaji yang sama berdasarkan Judul VII. Hal ini memungkinkan kesenjangan upah berdasarkan gender tetap hampir 60 tahun setelah EPA dan Judul VII menjadi undang-undang.

Kesenjangan ini lebih terasa bagi wanita yang memiliki anak, yang sering disebut sebagai “hukuman keibuan.”

Saya berpendapat bahwa fokus pada “kesamaan” dalam kesetaraan telah gagal menawarkan kemajuan dalam membangun keragaman dan inklusi dalam organisasi, termasuk mengatasi kesenjangan upah. Tempat kerja normatif adalah tempat kerja yang tidak mengakui perbedaan bagaimana seseorang bisa sukses.

Semua orang tidak sama dan organisasi yang setara menawarkan alat atau dukungan yang berbeda kepada orang yang berbeda untuk berhasil. Meja stand-up untuk satu dan workstation kidal untuk yang lain, misalnya.

Anggota Tim Sepak Bola Wanita AS Masih Dibayar Lebih Rendah Daripada Pria

Meratakan lapangan bermain menghasilkan ekuitas. Mengingat persyaratan pembuktian dari EPA dan Judul VII, tingkat lapangan bermain belum terjadi melalui undang-undang federal tetapi banyak organisasi sekarang mempromosikan budaya ekuitas.

Tim sepak bola wanita AS juara Piala Dunia empat kali menciptakan kesadaran baru tentang kerasnya diskriminasi gaji berdasarkan jenis kelamin dan pencabutan klaim gaji di pengadilan federal menyoroti batas-batas undang-undang saat ini tetapi harus melanjutkan diskusi tentang keadilan. Ini berarti menghindari tempat kerja yang cocok untuk semua dan memberi penghargaan kepada mereka yang merespons dengan kinerja yang mendominasi.